Stadium Malawati, Shah Alam, malam tadi digegarkan dengan konsert yang sememangnya dinanti-nantikan oleh para peminat kumpulan Butterfingers sempena menyambut ulang tahun ke 20 tahun album ‘Transcendence’ mereka. 

Peminat muzik ‘rock dan grunge’ pada akhir tahun 90-an dan awal 2000 memang tidak asing lagi dengan nama Butterfingers.  Konsert bermula kira-kira pada jam 8.45pm malam dan keadaan stadium sudah pun sesak dipenuhi para penonton dan peminat Butterfingers.  Kelihatan di luar juga barisan panjang oleh peminat-peminat yang sedang beratur untuk memasuki stadium sejak sebelum jam 7 petang lagi.  

Konsert Ulang Tahun Ke-20 Transcendence.

Konsert yang dinanti-nantikan ini sememangnya menjanjikan persembahan yang hebat, dengan perancangan pentas serta setlist lagu yang disusun baik dan yang paling penting adalah keupayaan Butterfingers membawa para penonton konsert meniti memori kenangan terindah zaman kepopularan Butterfingers di pasaran sejak ditubuhkan pada tahun 1993.  

Aksi Emmet mendapat sambutan hangat.

Pihak penganjur menawarkan tiga jenis tiket dengan harga yang berpatutan yang dinamakan Chemistry, Mokhsha dan Epitome, sempena nama-nama lagu yang dipopularkan oleh Butterfingers.  Walaupun Stadium Malawati mampu menampung 10,000 penonton, Loque berkata mereka hanya menjual lebih kurang 8,000 tiket selepas memikirkan aspek keselamatan. Dan memandangkan tiket konsert satu-malam itu sold out hanya selepas beberapa hari sejak mula dijual, ini bermakna lebih kurang 8,000 penonton telah memenuhi Stadium Malawati malam tadi.  Memang meriah dan gah!

Seperti yang diharapkan oleh Loque, ahli utama dan lead guitar Butterfingers, stadium di malam konsert terlihat padat dan ramai.  Walaupun 20 tahun sudah berlalu, ternyata Butterfingers masih hebat dan berusaha menyampaikan hampir 27 buah lagu (tanpa rehat) melalui lead vocal Emmet, yang kini menetap di Kanada dan kembali sementara untuk menjayakan konsert ulang tahun ke-20 Transcendence ini.  

Loque dengan ‘tengkolok’nya.

Para peminat juga dikejutkan dengan hal yang tidak disangka apabila Kadak, basist Butterfingers, di akhir-akhir konsert tiba-tiba mengalami masalah sukar untuk bernafas dan konsert terpaksa diberhentikan sebentar. 

Akhirnya setelah menunggu agak lama, konsert diteruskan tanpa kehadiran Kadak selama lebih kurang 20 minit sebelum Butterfingers mengumumkan yang mereka akan memainkan lagu ‘Wet Blanket’ sebagai persembahan terakhir mereka sebagai penutup konsert.

Walaupun tidak dapat meneruskan konsert dengan lebih kurang 3-4 lagi lagu seperti yang dirancang, kumpulan Butterfingers tetap  mendapat sorakan meriah dari para peminat mereka di dalam stadium dan rata-rata mereka  sememangnya terhibur dengan kesemua lagu-lagu yang dibawa Butterfingers sebelum kejadian yang tak disangka menimpa Kadak.

Dikatakan pada waktu itu Kadak dilihat dibawa ke ambulans untuk rawatan lanjut dan diberikan oksigen bagi mengawal masalah sukar untuk bernafas yang dihadapinya.

Walau bagaimanapun, peminat dan penonton Butterfingers masih sedia menanti dan berhibur bersama hingga akhir konsert. Memang sempoi!  

Kadak sebelum terpaksa direhatkan kerana mengalami masalah sesak nafas.

Secara keseluruhannya, Konsert 20 Tahun Ulang Tahun Transcendence ini memang mencapai matlamat dan harapan kumpulan tersebut, walaupun terdapat sedikit masalah teknikal ketika di awal konsert berlangsung, serta dugaan yang menimpa Kadak. 

Kita doakan kesihatan Kadak berada di dalam keadaan yang baik.  Syabas kepada penganjur dan kumpulan Butterfingers kerana berjaya mengubat rindu 8,000 peminat di Stadium Malawati malam tadi.