Perkara yang paling dititik beratkan bagi pelajar yang masih bersekolah adalah gred.

Justeru itu, pelajar Pentaksiran Tingkatan 3 dan Sijil Pelajaran Malaysia akan belajar bertungkus lumus dalam memastikan gred yang baik dapat dicapai.

Hal ini kerana ramai berpendapat bahawa jumlah gred menentukan kecemerlangan dan kepandaian seseorang pelajar itu.

Dari sudut pandang yang positif, pembahagian gred ini dapat memudahkan pelajar untuk fokus bagi mata pelajaran yang sedikit lemah berbanding mata pelajaran yang mereka sudah kuasai.

Selain itu, apabila mereka sudah tahu bahawa gred D sudah cukup untuk menyelamatkan mereka dari gagal, mereka akan merancang untuk tidak gagal sahaja.

Namun situasi sebaliknya yang berlaku di Korea  yang mana jika markah dibawah 70%, mereka sudah dianggap gagal.

Sistem penggredan yang agak ketat membuatkan dua negara itu dikatakan mempunyai jumlah kes bunuh diri tertinggi di dunia.

Terdapat satu status yang dimuat naik di laman media sosial Twitter berkenaan sistem penggredan di Korea membuatkan ramai netizen kecut perut.

Mereka inginkan yang terbaik untuk anak mereka

Rela dapat 71 namun mental dalam keadaan yang baik

 

Sumber : Twitter