Cabaran untuk membesarkan anak bukannya kecil, tanyalah pada mereka yang sudah bergelar ibu dan ayah. Pelbagai karenah anak perlu dilayan. Setiap anak itu memberikan cabaran yang berbeza untuk ibu bapa. Tambah-tambah kalau pasangan itu dikurniakan dengan anak istimewa, misalnya cacat anggota badan ataupun mengalami masalah autism, cabarannya mungkin lebih besar.

Tapikan, kalau anak kita kekurangan dari segi fizikal, memang mudah untuk kita kesan dan buat persediaan. Bagaimana jika anak kita sebenarnya sebenarnya seorang anak autism? Ada ke cara nak mengesannya? Tanda-tanda fizikal dah tentu tak ada, jadi bagaimana?

Seorang lelaki yang dikenali sebagai Abdul Malek MB berkongsi tips mudah untuk mengesan sama ada anak kita dilahirkan sebagai anak autism ataupun tidak. Jom kita ikuti perkongsiannya.

Ramai bertanya berkenaan bagaimana saya dan isteri boleh kesan anak autism ?

Agak meletihkan untuk beri jawapan atau jawap persatu pada setiap individu. Jadi saya ambil keputusan untuk tulis status ini bagaimana saya dan isteri dapat kesan anak saya autism walaupun pada awalnya saya tak tau mengenai autism.CC

Ibrahim di diagnose dah di sahkan autism pada 30.11 pada usianya 3 tahun 1 bulan.

Pada awalnya tak berapa perasan sebab Ibrahim anak sulung dan fizikalnya normal dan pembesaran fizikalnya normal. Dengan izin Allah usaha mak mertua untuk bawa cucunya didiagnose lah membawa Ibrahim kepada pakar.

Sebelum di diagnose, Mula-mula perasan dan agak pelik bila …

1- Usia Ibrahim 2 tahun hingga tarikh di diagnose langsung tak mengeluarkan suara walaupun pada usia nya setahun sudah keluar beberapa perkataan.

2- Apabila di panggil tiada sahutan dan tidak menoleh.

3- Tidak bermain permainan lego (bricks) yang di beli dan bermain dengan cara yang tak sepatutnya walaupun sudah di ajar beberapa kali.

4- Main permainan seperti lori , kereta dengan cara agak pelik. Main tayar, sembunyi dan susunkan semuanya bawah sofa.

5- Selalu bangun malam. Biasa pukul 2 pagi terjaga hingga 4/5 pagi dan adakala hingga ke subuh. Apa dia buat ? Bermain sendirian, melompat-lompat kadangkala ketawa sendirian kadangkala menangis sendirian tanpa sebab.

6- 2 minggu pertama di school (nursery) hampir semua rakan di gigitnya. Pada ketika usianya 2 tahun 4 bulan.

7- Bila bercakap dengan dia tiada eye contact. (Kita sedang cakap dengan dia tapi dia tengok tempat lain)

Di atas adalah antara tanda / sign Ibrahim hingga membawa saya untuk hantar untuk Ibrahim di diagnose.

Selepas di diagnose saya termenung lama dan merenungi perjalanan ibrahim dari sejak dia lahir. Rupanya tanda autism itu sudah ada sejak dia dari bayi lagi. Antaranya :

1- Dia adalah baby yang paling senang jaga. Menangis ketika lapar je. Lepas kenyang tido.

2- Meraung-raung ketakutan apabila isteri on blender untuk memasak. Apabila usianya setahun lebih, wajah dan cara ketakutan yang sama saya perasan bila dengar mesin rumput.

3- Ibrahim adalah baby yang tak pernah jatuh katil walaupun sekali. Semasa dah pandai meniarap dan merayap serta merangkak dia akan rasa dahulu sebelum turun katil. (Bijak kan ?)

Usia setahun  – 2 tahun

4- Flapping hand ketika usianya setahun lebih dengan sangat kerap.

5- Suka berjalan dengan jinjit kaki. Berulang-ulang kali.

6- Suka berpusing-pusing ikut kipas. Berulang-ulang kali.

7- Mula mengeluarkan words pertama iaitu bi (abi), nek (nenek) , nak, jukk (sejuk)- kemudian ketika umur 2 tahun hilang terus.

8- Nak makan atau meminum sesuatu dia rasa test di hujung lidah dulu. Kalau lembik dia tak akan makan. Kalau panas atau kelat, tawar dia tak akan minum.

9- Suka main bawah meja, bawah kerusi.

10- Trauma dengan air.

11- Ketawa dan menangis tanpa sebab. Tiba-tiba ja.

12- Tak bermain di playground.

13- Kerap bangun malam

14- Tak bermain bersama sepupu-sepupunya yang sebaya.

15- Jika nak makan dia akan bawa pinggan kepada saya atau umi dia. Jika nak minum dia akan bawa bekas air kepada kami.

 

Sumber : Abdul Malek MB