Karya Renaissance awal oleh pelukis Florentine Cimabue telah ditemui di antara bahagian dapur dan ruang tamu sebuah rumah milik seorang wanita di pinggir bandar utara Paris.

Lukisan itu yang dikenali sebagai Christ Mocked dianggarkan boleh dijual pada harga sehingga 6 juta Euro (RM 27.84 juta).

Pada bulan Jun tahun ini, ketika wanita telah memutuskan untuk menjual rumahnya dan berpindah, seorang pakar dalam bidang lelongan di Senlis dihubungi bagi melihat kandungan serta perabot di rumah yang dibina pada sekitar tahun 1960an sekiranya ada yang dapat dijual.

Wolf berkata dia melihat lukisan itu sebaik sahaja dia memasuki rumah tersebut. “Saya jarang melihat sesuatu yang berkualiti. Saya segera fikir ia adalah kerja primitivisme Itali. Tetapi saya tidak menyangka ianya adalah Cimabue. ”

Pelelong yang memulakan tugasnya dengan melelong barangan di rumah tersebut pada tahun lepas mencadangkan supaya wanita itu membawa lukisan yang berukuran 20cm hingga 24cm itu kepada pakar untuk dibuat penilaian.

Wanita tersebut dan keluarganya menyatakan bahawa mereka hanya menganggap ia hanyalah ikon agama lama dari Rusia. Lukisan itu telah digantung di dinding selama sekian lama sehingga wanita itu berkata dia tidak tahu dari mana ia datang atau bagaimana ianya berada ditangan keluarga mereka.

Lukisan itu disifatkan sebagai karya yang jarang dilakukan oleh Cimabue yang dilahirkan di Florence, juga dikenali sebagai Cenni di Pepo, salah seorang artis perintis Renaissance awal Itali. Hanya 11 karya yang dilukis di atas kayu telah dikaitkan dengannya, tiada satu pun yang ditandatangani.

Dua adegan dari diptych yang sama, yang dikenali sebagai The Virgin and Child with Two Angels and The Flagellation of Christ, masing-masing telah digantung di Galeri Nasional di London dan Frick Collection di New York.

Galeri Nasional menggambarkan karya seni Cimabue ini mewakili “satu masa yang kritikal dalam sejarah seni” apabila pelukis Itali masih dipengaruhi oleh lukisan Byzantine.

Seni Renaissance awal sangat dipengaruhi oleh seni Byzantine, yang masih dihasilkan dalam gaya yang sama hari ini dengan latar belakang cat emas.

Pakar seni Perancis, Eric Turquin, yang mempelajari dan menghargai lukisan itu berkata ujian yang menggunakan cahaya inframerah mendapati lukisan itu karya asli dihasilkan oleh individu sama seperti karya-karya Cimabue yang lain.

Lukisan ini telah dijual pada 27 Oktober.

Sumber: theguardian.com