Trending By: SGMS Enal December 15, 2017 @ 6:07am

Ular Yang Di Sangka Jinak Tetapi..

Hobi membela haiwan reptilia berbisa akhirnya berakhir bahana! Remaja berasal Bojongsoan, Indonesia meninggal dunia selepas dipatuk ular kesayangannya…aduhai.

Mula membela ular tedung selar sejak beberapa bulan lalu, Allahyarham Syahril ‘tumpas’ pada Rabu lalu selepas dirawat di sebuah hospital bertempat di Jawa Barat.

Berita kematian Syahril dilaporkan pengguna Facebook yang menggunakan nama Nindi Sari sebelum dipetik media di Indonesia.

Nindi memberitahu, Syahril meninggal dunia selepas tangannya dipatuk ular berbisa berkenaan.

“Hati-hati, sekiranya tiada pengalaman jangan sesekali membela ular tedung selar,” katanya.

Dia juga memuat naik gambar Syahril memegang dan mencium kepala ular tedung selar yang besar.

Syahril juga sempat memuat naik gambar tangannya dipatuk ular berkenaan di status aplikasi WhatsApp miliknya dengan keterangan ‘Antara hidup dan mati’.

| Live TV

| ARTIKEL Xtra

Trending Wed, 27 Jun 2018

Al- Fatihah! Pakar Dodol Pelik Dodolnya Hangus, Rupanya Petanda…

Bagaimanapun hati saya menjadi resah sepanjang Ramadan lalu, sehingga dodol yang saya hasilkan tiga hari sebelum Aidilfitri tidak menjadi dan terpaksa dibuang begitu sahaja.

Trending Thu, 16 Apr 2020
Trending Sat, 13 Jun 2020
Trending Tue, 8 Oct 2019

Bayi Pertama Menerusi Pemindahan Embrio Lahir di HSNZ

Bayi Pertama Menerusi Pemindahan Embrio Selepas Dibeku Enam Tahun Lahir Di HSNZ

Trending Mon, 30 Dec 2019

Bangunan Perkeso Kota Bharu Diserang ‘Pengamuk’

Meminta untuk segera mengosongkan bangunan kerana ada serangan amukan

Trending Tue, 28 Aug 2018

Mengaku Kerap Terlanjur, Hukuman Sebat Pasangan Lesbian Tangguh Ke September

Hukuman ke atas pasangan kekasih ‘songsang’ yang dihukum denda RM3,300 dan enam sebatan oleh Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu, April lalu ditangguhkan sehingga 3 September ini.
Pendaftar Mahkamah Nurulhuda Abd Rahman berkata hukuman tersebut perlu ditangguhkan kerana sebab-sebab teknikal.
“Beberapa agensi akan terlibat dalam hukuman itu dan ada beberapa masalah teknikal yang masih belum dapat diselesaikan.
“Oleh itu, adalah lebih baik menangguhkan hukuman itu ke satu tarikh yang akan dimaklumkan kemudian,” katanya.
Dua wanita itu masing-masing berusia 22 dan 32 tahun sepatutnya dihukum enam sebatan pada Selasa.
Mereka telah dibebaskan dengan jaminan sementara menunggu hukuman dilaksanakan.
Hukuman sebat itu dijangka dilakukan di Mahkamah Tinggi Syariah Kuala Terengganu.
Selain hukuman sebat, mereka turut berdepan hukuman penjara empat bulan jika gagal menjelaskan denda RM3,300 yang ditetapkan.
Terdahulu, pasangan itu mengaku memilih melakukan hubungan kelamin sejenis kerana merasa lebih selamat berbanding melakukan hubungan dengan lelaki, malah mereka turut mengaku sudah kerap ‘terlanjur’.

Trending Mon, 15 Jul 2019

Bapa Kahwin Lagi, Ibu Sakit Mental…Bayi Tujuh Bulan Menangis Kena Tinggal!

Kemungkinan apabila ibunya sihat, bayi itu akan dikembalikan semula kepada ibunya.

Trending Thu, 3 May 2018

7 Simple Ways Malaysians Can Show Love to Animals Including Strays!

There is a way to ensure cats and dogs no longer become strays.

| Live TV