Sihat By: Ad Ops January 15, 2019 @ 4:00pm

Bukan saja kedutan wajah semakin jelas, rupa bentuk vagina juga berubah!

Sejauh manakah anda prihatin dengan perubahan vagina atau sebenarnya perihal ini sama sekali tidak pernah terlintas dan menebak dalam fikiran anda?

Tidak dinafikan, perubahan vagina bukannya suatu yang biasa dibicarakan. Tetapi bagi seorang wanita dan ibu, kamu akan menyedari berlakunya perubahan bentuk vagina sesudah akil baligh, proses bersalin dan menopaus.

Bagaimanapun, sebenarnya perubahan besar akan berlaku kepada vulva – Ini termasuklah labia (bibir faraj) dan vagina!

Perubahan Bentuk Vagina:

1. Umur 20-an

Akil baligh merupakan permulaan vagina anda matang. Apabila ovulasi berlaku, cecair seperti mukus akan keluar melalui vagina.
Pada usia 20-an, bentuk vagina akan berubah secara drastik.

Ini berlaku disebabkan hormon yang mana labia (bahagian luar dan dalam bibir vagina) menjadi lebih besar dan berubah warna.

Jangan khuatir dengan perubahan ini kerana penampilan vagina setiap perempuan adalah berbeza dan tiada yang betul atau salah.
Bulu vagina juga akan menjadi tebal, malah berubah warna.

Dalam tempoh ini, lantai pelvis sangat kuat dan ini merupakan perubahan utama waktu remaja anda.

2. Umur 30-an

Pada usia 30-an, graviti dan proses bersalin secara normal akan menyebabkan lantai pelvis menjadi lemah dan menyebabkan otot vagina kehilangan daya cengkaman semula.

Pada waktu inilah, senaman kegel sangat penting untuk dijadikan rutin.

Lantai pelvik yang lemah meletakkan wanita berisiko untuk mengalami prolaps organ pelvis, yang mana pundi kencing, rahim atau rektum jatuh dan menolak pada vagina.

Senaman kegel juga dikenali sebagai senam kemut, langkahnya sama seperti kamu menahan kencing dan melepaskannya.

Senaman kegel akan membantu jika anda melalui proses bersalin normal. Bengkak, regangan dan keradangan yang mungkin berlaku.

Tetapi harus diingat, vagina anda tidak boleh kembali ke bentuk dan saiz sebelumnya walaupun dengan kegel!

Foto: rmalab.com

3. Umur 40-an

Hormon estrogen mulai berkurang pada usia ini lalu menyebabkan labia kelihatan semakin longgar dan bulu vagina mulai menipis, malah bertukar warna.

Kekeringan faraj dan kedut pada vulva juga antara gejala menopaus. Tanda menopaus lain termasuk badan berasa panas, perubahan mood dan masalah haid yang tidak teratur.

Kekeringan faraj juga boleh menyebabkan seks jadi menyakitkan, prolaps atau jangkitan saluran kencing.

4. Umur 50-an

Pada usia 50-an, vulva boleh berubah warna. Kulit mungkin kelihatan lebih nipis dan berkedut. Perlu diingat bahawa peringkat ini adalah normal dan harus dijangkakan.

Tetapi, jika kamu risau dengan perubahan vagina anda, bolehlah mendapatkan nasihat pakar sakit puan.

Bagaimanpun, perkara wajib anda lakukan setiap hari selain mendapatkan nasihat pakar sekiranya ada sesuatu yang tidak kena, adalah sentiasa menjaga kebersihan vagina dan rajin-rajin lah melakukan senaman kegel!

Sumber: theAsianparent

| Live TV

| ARTIKEL Xtra

Featured Thu, 29 Nov 2018

Lambat Datang Haid? Ini Sebab Yang Anda Mungkin Tidak Tahu

Salah satu sebabnya adalah kerana terlalu aktif bersenam.

Sihat Thu, 19 Sep 2019

Risau tahap kolesterol tinggi ? Amalkan pengambilan 7 makanan ini

Tingkatkan kolesterol baik dalam tubuh anda.

Sihat Tue, 23 Oct 2018
Sihat Tue, 11 Jun 2019

Berat badan naik mendadak ketika raya, ketahui tip pemakanan sihat sepanjang Aidilfitri

Jangan dah gemuk dan sakit, baru nak menyesal tak sudah

Featured Tue, 5 May 2020
Featured Wed, 14 Nov 2018

14 Simptom Lazim Yang Menunjukkan Anda Menghidap Penyakit Kencing Manis

Sesetengah pesakit tak tahu pun mereka menghidap penyakit ini!

Featured Thu, 18 Jun 2020
Featured Thu, 23 May 2019
Featured Mon, 4 May 2020

| Live TV